Friday, 19 April 2013

JANGAN TUNGGU SAMPAI TUA



oleh: KH.BACHTIAR AHMAD
========================
Terus terang saja, sa’at ini baru disadari akan  benarnya pesan Rasulullah SAW; Bahwa hendaknya setiap orang segera menggunakan masa mudanya sebelum tiba masa tuanya. Sebab sekarang ini baru terasa, bahwa di usia yang sudah lanjut ini phisik tidak lagi kuat untuk beribadah sebanyak yang di-inginkan. Bahkan kadang-kadang untuk menunaikan yang wajib saja terasa berat, apalagi jika tubuh yang rapuh ini sudah diserang penyakit.

Benarlah apa yang disampaikan Rasulullah SAW, bahwa agar orang-orang muda jangan menunggu umurnya bertambah untuk bertaubat dan bertakwa kepada Allah, sebagaimana yang banyak kita lihat di zaman sekarang ini; Bahwa ketika usia sudah beranjak senja, baru sholat; baru tergerak hati untuk berhaji (bagi yang mampu) dan lain-lain sebagainya. Sebab bagaimanapun juga, orang muda tidak hanya diuntungkan secara phisik untuk beramal ibadah, melainkan juga akan beroleh “untung” yang lebih  baik dari orang  yang ta’at setelah tiba masa tuanya. Salah satu di antaranya adalah  sebagaimana yang disebutkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari; bahwa Rasulullah SAW menyatakan di Hari Kiamat nanti dari 7(tujuh) golongan yang mendapat naungan khusus dari  Allah SWT, adalah orang yang sejak masa mudanya ta’at beribadah

Sejarah memang mencatat, bahwa baru di usia 40 tahun dan sudah beranak-pinak Rasulullah SAW menerima wahyu Allah dan diangkat sebagai Nabi dan Rasul-Nya yang terakhir. Akan tetapi kita jangan lupa, bahwa sebelum menjadi Nabi dan Rasul Allah; Muhammad SAW sejak mudanya sudah memiliki akhlak dan budi pekerti yang sangat mulia; menghindar dari pergaulan orang-orang kafir dan musyrik yang ada di sekitar beliau; gemar menyendiri “bertahanuts” di Goa Hira’ merenung dan memikirkan alam semesta dan “Sang Maha Pencipta”. Padahal ketika itu beliau  sedikitpun tak pernah mendengar dakwah tentang agama Allah. Suatu kondisi yang sangat jauh berbeda dan bertolak belakang dengan keadaan masa kini; dimana ketika di mana-mana banyak orang muda yang telah mendengar dan menerima pengajaran tentang “agama”, tapi   malah sebaliknya mereka memiliki budi pekerti yang tercela dan durhaka kepada Allah SWT.

Kata orang “masa muda adalah masa yang sangat menyenangkan”; dan tentunya akan lebih menyenangkan lagi jika dimanfaatkan untuk menjabarkan keimanan dengan berlaku ta’at kepada Allah.  Sehingga pada akhirnya mendapatkan tempat dan pujian tersendiri dari Allah SWT sebagaimana yang tersirat dan tersurat dalam firman-Nya:

“Maka tidak ada yang beriman kepada Musa, melainkan pemuda-pemuda dari kaumnya (Musa) dalam keadaan takut bahwa Fir'aun dan pemuka-pemuka kaumnya akan menyiksa mereka. Sesungguhnya Fir'aun itu berbuat sewenang-wenang di muka bumi; Dan sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang melampaui batas.” (Q.S. Yunus: 83)

Begitu juga dengan “Ashabul-kahfi” para pemuda yang diabadikan Allah dalam Kitab-Nya yang mulia:
 “Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.”  (Q.S. Al-Kahfi: 13)

Allah memang memberian pujian dan penghargaan yang sangat istimewa kepada orang yang ta’at dan bertakwa di masa mudanya, sebab pada masa itulah “syahwat” seseorang berada pada titik yang tertinggi, dan mereka sanggup melawan serta mengendalikan kecenderungan “nafsu” yang senantiasa menyuruh dan mengajak seseorang pada keburukan dan kejahatan. Dan disatu sisi orang yang ta’at mulai dari masa mudanya adalah orang-orang yang mengikuti jejak langkah dan meneladani dari sebahagian sifat para Nabi dan Rasul Allah; karena pada kenyataannya para Nabi dan Rasul Allah adalah hamba-hamba yang telah dipilih untuk melaksanakan tugas yang telah diamanahkan Allah kepada mereka.

Oleh sebab hal-hal yang demikian inilah, jika sa’at ini anda masih dalam tahapan usia muda; masih belum melewati ambang batas 40 tahun yang secara umum telah disepakati sebagai batas akhir usia muda; bergegaslah untuk ta’at dan bertakwa kepada Allah untuk meraih keuntungan yang lebih banyak; baik lahiriah maupun bathiniah di dunia maupun di akhirat kelak. Jangan tunggu sampai tua !
Wallahua’lam.

Bagansiapiapi, 8 Jumadil Akhir 1434 H / 19 April 2013
KH. BACHTIAR AHMAD

No comments:

Post a Comment

Sekapur Sirih

Bagi yang berminat dengan tulisan yang ada, silahkan dicopy agar dapat berbagi dengan yang lain sebagai salah satu upaya kita untuk menunaikan “amar ma’ruf nahi munkar” yang diperintahkan Allah SWT.